Soto dan Bakso Sokaraja “Sami Asih” (Pak Birin)

image

Beda dengan soto Sokaraja yang lain, ini ada Bakso nya. Woww… Kang Bawor belum pernah mencicipi nya” Itu lah pikiran pertama saat melihat sepanduk depan dari Soto dan Bakso Sokaraja “Sami Asih” ini. Di saat 

cuaca yang selalu mendung di Purwokerto akhir-akhir ini, Kang Bawor jadi kepengen yang seger-seger terus. Jadi nya kepilih ini deh Soto dan Bakso Sokaraja “Sami Asih”. Udah pada kesana belum?

Dulu Kang Bawor cuma bisa mbayangin lezat nya soto dan bakso Sokaraja ini, akhirnya kesampaian juga. Sejak tanggal 15 Agustus 2013 Soto dan Bakso Sokaraja “Sami Asih” sudah memiliki dua cabang. Cabang pertama beralamat di Jl. Pramuka, sedang cabang kedua beralamat di Jl. DI. Panjaitan.

Soto dan Bakso Sokaraja “Sami Asih” ini memiliki banyak menu utama, yaitu bakso, soto ayam, soto daging, soto dan bakso daging, soto dan bakso ayam, serta soto spesial daging. Awal nya Kang Bawor bingung, tapi sesuai dengan hati nurani dan memilih dengan matang akhirnya Kang Bawor memilih soto dan bakso daging *halah lebay :)) Harga rata-rata tiap menu Rp 14.000 sedangkan yang bakso Rp 10.000. Mulai dari menunggu bangku kosong sampai soto dan bakso datang datang tidak terlalu lama bagi Kang Bawor, karyawannya cukup cekatan melayani.

image

image

Pesanan datang yang sudah nampak lezat dari kejauhan dengan campuran soto, daging, kerupuk merah, sambal kacang, dan tentu nya bakso. Bakso nya juga spesial, lembut gak susah buat dibelah dengan sendok. Terdapat dua bakso yang disandingkan dengan soto. Nahh… bakso yang paling besar ini ada sesuatu surprise nya. Mau tau mau tau? Ada telor puyuh nya di dalam nya, Wow… So “Nylekamin” pokok nya dicampur dengan sambal kacang yang lezat plus sambal cabai. Minuman yang tersedia seperti layaknya warung makan lainnya, es jeruk, es teh, dll. Namun cukup menambah kenikmatan dalam menikmati Soto dan Bakso Sokaraja “Sami Asih” ini.

 Pesan terakhir dari Kang Bawor, kakang mbak yu harus nyoba soto Sokaraja yang gak seperti biasa nya, soto ditambah dengan bakso yang gak melupakan sambal kacang didalamnya. Pokoknya Yuuummmyyy “Nylekamin, Mblaketaket” lahh…

 Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”
Harga 5.000 tapi rasa nya lebih dari 50.000. Yap!!! Jaman sekarang mana ada mie ayam harga nya cuma 5.000? Lokasi di pusat kota Purwokerto lagi, tepat nya beralamat di Jalan Gereja, utara SMP 2 Purwokerto. Iya mie ayam itu adalah Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”. Kang Bawor bicara sama Bang Kenthir aja kebawa kenthir nya, #eh bercanda ya Bang :))
Awan yang gelap menandakan cuaca mendung menemani Kang Bawor menyantap mie ayam lezat. Halal, dan sehat ini. Mie Ayam disajikan terpisah dengan kuah nya seperti mie yamin. Kuah nya dibuat asli dengan merebus nya di dalam kendil tanah liat, sehingga rasa nya pun menjadi khas tanah  jadi nya “bau tanah” gitu #eh salah yah, itu buat orang tua ya :)) Sambal yang asli nya dibuat dengan menggunakan cabai rawit warna merah kuning. Namun sayang akhir-akhir ini, cabai susah dicari sehingga Kang Bawor baru merasakan yang menggunakan cabai rawit yang biasa saja.
Mie nya lembut, rasa ayam nya manis, dicampur dengan racikan bumbu-bumbu khusus bisa membuat badan merasa hangat. Benar-benar “ Yuummm.. Nylekamin”. Satu porsi pun Kang Bawor rasa kurang dengan rasa yang benar-benar khas ini. Temen-temen juga gak usah khawatir bilang “Mas, gak usah pakai micin yah!!”, karena Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” ini sudah menggunakan biomiwon yang sehat untuk badan. Minum yang disediakan ada es/hangat Beras Kencur, es/hangat Kunir Asem, jahet merah hangat, es teh, es jeruk.
Kilas balik ke tahun 2011, saat awal ide pembuatan Mie Ayam Kendil oleh Bang Kenthir dan teman-teman nya. Bang Kenthir ingin membuat kuliner yang sangat merakyat, bahkan untuk tukang becak juga bisa menyantap nya. Keputusan jatuh kepada kuliner Mie Ayam. Kisah nya kenapa sampai punya ide menggunakan kendil karena sebenarnya dahulu itu mie ayam dijual dengan menggontong kendil kemana-mana dengan menggunakan arang. Nahh… yang dahulu menjual itu yang mengajari Bang Kenthir membuat mie ayam se-lezat ini.
Sampai tulisan ini dibuat, sudah ada tiga cabang yang telah dibuka. Cabang awal berlokasi di Banyumas, Jl. Kejawar, Selatan Pondok Pesantren Miftahussalam. Cabang Kedua berlokasi di KS. Tubun, Sapphire Regency, Karang Sempu. Cabang di Banyumas dibuka tanggal 6 April 2013 dengan pembayaran yang gratis ke seluruh pembeli, begitupun hari kedua pembukaan. Bang Kenthir pun sampai-sampai kewalahan karena banyak nya order an.
Pesan dari Kang Bawor, nyesel pokok nya gk nyoba Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” dijamin “Nylekamin, Mblaketaket” pokok nya. Cuma Rp 5.000 rasa bintang *****.  Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”
Harga 5.000 tapi rasa nya lebih dari 50.000. Yap!!! Jaman sekarang mana ada mie ayam harga nya cuma 5.000? Lokasi di pusat kota Purwokerto lagi, tepat nya beralamat di Jalan Gereja, utara SMP 2 Purwokerto. Iya mie ayam itu adalah Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”. Kang Bawor bicara sama Bang Kenthir aja kebawa kenthir nya, #eh bercanda ya Bang :))
Awan yang gelap menandakan cuaca mendung menemani Kang Bawor menyantap mie ayam lezat. Halal, dan sehat ini. Mie Ayam disajikan terpisah dengan kuah nya seperti mie yamin. Kuah nya dibuat asli dengan merebus nya di dalam kendil tanah liat, sehingga rasa nya pun menjadi khas tanah  jadi nya “bau tanah” gitu #eh salah yah, itu buat orang tua ya :)) Sambal yang asli nya dibuat dengan menggunakan cabai rawit warna merah kuning. Namun sayang akhir-akhir ini, cabai susah dicari sehingga Kang Bawor baru merasakan yang menggunakan cabai rawit yang biasa saja.
Mie nya lembut, rasa ayam nya manis, dicampur dengan racikan bumbu-bumbu khusus bisa membuat badan merasa hangat. Benar-benar “ Yuummm.. Nylekamin”. Satu porsi pun Kang Bawor rasa kurang dengan rasa yang benar-benar khas ini. Temen-temen juga gak usah khawatir bilang “Mas, gak usah pakai micin yah!!”, karena Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” ini sudah menggunakan biomiwon yang sehat untuk badan. Minum yang disediakan ada es/hangat Beras Kencur, es/hangat Kunir Asem, jahet merah hangat, es teh, es jeruk.
Kilas balik ke tahun 2011, saat awal ide pembuatan Mie Ayam Kendil oleh Bang Kenthir dan teman-teman nya. Bang Kenthir ingin membuat kuliner yang sangat merakyat, bahkan untuk tukang becak juga bisa menyantap nya. Keputusan jatuh kepada kuliner Mie Ayam. Kisah nya kenapa sampai punya ide menggunakan kendil karena sebenarnya dahulu itu mie ayam dijual dengan menggontong kendil kemana-mana dengan menggunakan arang. Nahh… yang dahulu menjual itu yang mengajari Bang Kenthir membuat mie ayam se-lezat ini.
Sampai tulisan ini dibuat, sudah ada tiga cabang yang telah dibuka. Cabang awal berlokasi di Banyumas, Jl. Kejawar, Selatan Pondok Pesantren Miftahussalam. Cabang Kedua berlokasi di KS. Tubun, Sapphire Regency, Karang Sempu. Cabang di Banyumas dibuka tanggal 6 April 2013 dengan pembayaran yang gratis ke seluruh pembeli, begitupun hari kedua pembukaan. Bang Kenthir pun sampai-sampai kewalahan karena banyak nya order an.
Pesan dari Kang Bawor, nyesel pokok nya gk nyoba Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” dijamin “Nylekamin, Mblaketaket” pokok nya. Cuma Rp 5.000 rasa bintang *****.  Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”
Harga 5.000 tapi rasa nya lebih dari 50.000. Yap!!! Jaman sekarang mana ada mie ayam harga nya cuma 5.000? Lokasi di pusat kota Purwokerto lagi, tepat nya beralamat di Jalan Gereja, utara SMP 2 Purwokerto. Iya mie ayam itu adalah Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”. Kang Bawor bicara sama Bang Kenthir aja kebawa kenthir nya, #eh bercanda ya Bang :))
Awan yang gelap menandakan cuaca mendung menemani Kang Bawor menyantap mie ayam lezat. Halal, dan sehat ini. Mie Ayam disajikan terpisah dengan kuah nya seperti mie yamin. Kuah nya dibuat asli dengan merebus nya di dalam kendil tanah liat, sehingga rasa nya pun menjadi khas tanah  jadi nya “bau tanah” gitu #eh salah yah, itu buat orang tua ya :)) Sambal yang asli nya dibuat dengan menggunakan cabai rawit warna merah kuning. Namun sayang akhir-akhir ini, cabai susah dicari sehingga Kang Bawor baru merasakan yang menggunakan cabai rawit yang biasa saja.
Mie nya lembut, rasa ayam nya manis, dicampur dengan racikan bumbu-bumbu khusus bisa membuat badan merasa hangat. Benar-benar “ Yuummm.. Nylekamin”. Satu porsi pun Kang Bawor rasa kurang dengan rasa yang benar-benar khas ini. Temen-temen juga gak usah khawatir bilang “Mas, gak usah pakai micin yah!!”, karena Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” ini sudah menggunakan biomiwon yang sehat untuk badan. Minum yang disediakan ada es/hangat Beras Kencur, es/hangat Kunir Asem, jahet merah hangat, es teh, es jeruk.
Kilas balik ke tahun 2011, saat awal ide pembuatan Mie Ayam Kendil oleh Bang Kenthir dan teman-teman nya. Bang Kenthir ingin membuat kuliner yang sangat merakyat, bahkan untuk tukang becak juga bisa menyantap nya. Keputusan jatuh kepada kuliner Mie Ayam. Kisah nya kenapa sampai punya ide menggunakan kendil karena sebenarnya dahulu itu mie ayam dijual dengan menggontong kendil kemana-mana dengan menggunakan arang. Nahh… yang dahulu menjual itu yang mengajari Bang Kenthir membuat mie ayam se-lezat ini.
Sampai tulisan ini dibuat, sudah ada tiga cabang yang telah dibuka. Cabang awal berlokasi di Banyumas, Jl. Kejawar, Selatan Pondok Pesantren Miftahussalam. Cabang Kedua berlokasi di KS. Tubun, Sapphire Regency, Karang Sempu. Cabang di Banyumas dibuka tanggal 6 April 2013 dengan pembayaran yang gratis ke seluruh pembeli, begitupun hari kedua pembukaan. Bang Kenthir pun sampai-sampai kewalahan karena banyak nya order an.
Pesan dari Kang Bawor, nyesel pokok nya gk nyoba Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” dijamin “Nylekamin, Mblaketaket” pokok nya. Cuma Rp 5.000 rasa bintang *****.  Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”
Harga 5.000 tapi rasa nya lebih dari 50.000. Yap!!! Jaman sekarang mana ada mie ayam harga nya cuma 5.000? Lokasi di pusat kota Purwokerto lagi, tepat nya beralamat di Jalan Gereja, utara SMP 2 Purwokerto. Iya mie ayam itu adalah Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”. Kang Bawor bicara sama Bang Kenthir aja kebawa kenthir nya, #eh bercanda ya Bang :))
Awan yang gelap menandakan cuaca mendung menemani Kang Bawor menyantap mie ayam lezat. Halal, dan sehat ini. Mie Ayam disajikan terpisah dengan kuah nya seperti mie yamin. Kuah nya dibuat asli dengan merebus nya di dalam kendil tanah liat, sehingga rasa nya pun menjadi khas tanah  jadi nya “bau tanah” gitu #eh salah yah, itu buat orang tua ya :)) Sambal yang asli nya dibuat dengan menggunakan cabai rawit warna merah kuning. Namun sayang akhir-akhir ini, cabai susah dicari sehingga Kang Bawor baru merasakan yang menggunakan cabai rawit yang biasa saja.
Mie nya lembut, rasa ayam nya manis, dicampur dengan racikan bumbu-bumbu khusus bisa membuat badan merasa hangat. Benar-benar “ Yuummm.. Nylekamin”. Satu porsi pun Kang Bawor rasa kurang dengan rasa yang benar-benar khas ini. Temen-temen juga gak usah khawatir bilang “Mas, gak usah pakai micin yah!!”, karena Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” ini sudah menggunakan biomiwon yang sehat untuk badan. Minum yang disediakan ada es/hangat Beras Kencur, es/hangat Kunir Asem, jahet merah hangat, es teh, es jeruk.
Kilas balik ke tahun 2011, saat awal ide pembuatan Mie Ayam Kendil oleh Bang Kenthir dan teman-teman nya. Bang Kenthir ingin membuat kuliner yang sangat merakyat, bahkan untuk tukang becak juga bisa menyantap nya. Keputusan jatuh kepada kuliner Mie Ayam. Kisah nya kenapa sampai punya ide menggunakan kendil karena sebenarnya dahulu itu mie ayam dijual dengan menggontong kendil kemana-mana dengan menggunakan arang. Nahh… yang dahulu menjual itu yang mengajari Bang Kenthir membuat mie ayam se-lezat ini.
Sampai tulisan ini dibuat, sudah ada tiga cabang yang telah dibuka. Cabang awal berlokasi di Banyumas, Jl. Kejawar, Selatan Pondok Pesantren Miftahussalam. Cabang Kedua berlokasi di KS. Tubun, Sapphire Regency, Karang Sempu. Cabang di Banyumas dibuka tanggal 6 April 2013 dengan pembayaran yang gratis ke seluruh pembeli, begitupun hari kedua pembukaan. Bang Kenthir pun sampai-sampai kewalahan karena banyak nya order an.
Pesan dari Kang Bawor, nyesel pokok nya gk nyoba Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” dijamin “Nylekamin, Mblaketaket” pokok nya. Cuma Rp 5.000 rasa bintang *****.  Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”
Harga 5.000 tapi rasa nya lebih dari 50.000. Yap!!! Jaman sekarang mana ada mie ayam harga nya cuma 5.000? Lokasi di pusat kota Purwokerto lagi, tepat nya beralamat di Jalan Gereja, utara SMP 2 Purwokerto. Iya mie ayam itu adalah Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”. Kang Bawor bicara sama Bang Kenthir aja kebawa kenthir nya, #eh bercanda ya Bang :))
Awan yang gelap menandakan cuaca mendung menemani Kang Bawor menyantap mie ayam lezat. Halal, dan sehat ini. Mie Ayam disajikan terpisah dengan kuah nya seperti mie yamin. Kuah nya dibuat asli dengan merebus nya di dalam kendil tanah liat, sehingga rasa nya pun menjadi khas tanah  jadi nya “bau tanah” gitu #eh salah yah, itu buat orang tua ya :)) Sambal yang asli nya dibuat dengan menggunakan cabai rawit warna merah kuning. Namun sayang akhir-akhir ini, cabai susah dicari sehingga Kang Bawor baru merasakan yang menggunakan cabai rawit yang biasa saja.
Mie nya lembut, rasa ayam nya manis, dicampur dengan racikan bumbu-bumbu khusus bisa membuat badan merasa hangat. Benar-benar “ Yuummm.. Nylekamin”. Satu porsi pun Kang Bawor rasa kurang dengan rasa yang benar-benar khas ini. Temen-temen juga gak usah khawatir bilang “Mas, gak usah pakai micin yah!!”, karena Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” ini sudah menggunakan biomiwon yang sehat untuk badan. Minum yang disediakan ada es/hangat Beras Kencur, es/hangat Kunir Asem, jahet merah hangat, es teh, es jeruk.
Kilas balik ke tahun 2011, saat awal ide pembuatan Mie Ayam Kendil oleh Bang Kenthir dan teman-teman nya. Bang Kenthir ingin membuat kuliner yang sangat merakyat, bahkan untuk tukang becak juga bisa menyantap nya. Keputusan jatuh kepada kuliner Mie Ayam. Kisah nya kenapa sampai punya ide menggunakan kendil karena sebenarnya dahulu itu mie ayam dijual dengan menggontong kendil kemana-mana dengan menggunakan arang. Nahh… yang dahulu menjual itu yang mengajari Bang Kenthir membuat mie ayam se-lezat ini.
Sampai tulisan ini dibuat, sudah ada tiga cabang yang telah dibuka. Cabang awal berlokasi di Banyumas, Jl. Kejawar, Selatan Pondok Pesantren Miftahussalam. Cabang Kedua berlokasi di KS. Tubun, Sapphire Regency, Karang Sempu. Cabang di Banyumas dibuka tanggal 6 April 2013 dengan pembayaran yang gratis ke seluruh pembeli, begitupun hari kedua pembukaan. Bang Kenthir pun sampai-sampai kewalahan karena banyak nya order an.
Pesan dari Kang Bawor, nyesel pokok nya gk nyoba Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” dijamin “Nylekamin, Mblaketaket” pokok nya. Cuma Rp 5.000 rasa bintang *****.  Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”
Harga 5.000 tapi rasa nya lebih dari 50.000. Yap!!! Jaman sekarang mana ada mie ayam harga nya cuma 5.000? Lokasi di pusat kota Purwokerto lagi, tepat nya beralamat di Jalan Gereja, utara SMP 2 Purwokerto. Iya mie ayam itu adalah Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”. Kang Bawor bicara sama Bang Kenthir aja kebawa kenthir nya, #eh bercanda ya Bang :))
Awan yang gelap menandakan cuaca mendung menemani Kang Bawor menyantap mie ayam lezat. Halal, dan sehat ini. Mie Ayam disajikan terpisah dengan kuah nya seperti mie yamin. Kuah nya dibuat asli dengan merebus nya di dalam kendil tanah liat, sehingga rasa nya pun menjadi khas tanah  jadi nya “bau tanah” gitu #eh salah yah, itu buat orang tua ya :)) Sambal yang asli nya dibuat dengan menggunakan cabai rawit warna merah kuning. Namun sayang akhir-akhir ini, cabai susah dicari sehingga Kang Bawor baru merasakan yang menggunakan cabai rawit yang biasa saja.
Mie nya lembut, rasa ayam nya manis, dicampur dengan racikan bumbu-bumbu khusus bisa membuat badan merasa hangat. Benar-benar “ Yuummm.. Nylekamin”. Satu porsi pun Kang Bawor rasa kurang dengan rasa yang benar-benar khas ini. Temen-temen juga gak usah khawatir bilang “Mas, gak usah pakai micin yah!!”, karena Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” ini sudah menggunakan biomiwon yang sehat untuk badan. Minum yang disediakan ada es/hangat Beras Kencur, es/hangat Kunir Asem, jahet merah hangat, es teh, es jeruk.
Kilas balik ke tahun 2011, saat awal ide pembuatan Mie Ayam Kendil oleh Bang Kenthir dan teman-teman nya. Bang Kenthir ingin membuat kuliner yang sangat merakyat, bahkan untuk tukang becak juga bisa menyantap nya. Keputusan jatuh kepada kuliner Mie Ayam. Kisah nya kenapa sampai punya ide menggunakan kendil karena sebenarnya dahulu itu mie ayam dijual dengan menggontong kendil kemana-mana dengan menggunakan arang. Nahh… yang dahulu menjual itu yang mengajari Bang Kenthir membuat mie ayam se-lezat ini.
Sampai tulisan ini dibuat, sudah ada tiga cabang yang telah dibuka. Cabang awal berlokasi di Banyumas, Jl. Kejawar, Selatan Pondok Pesantren Miftahussalam. Cabang Kedua berlokasi di KS. Tubun, Sapphire Regency, Karang Sempu. Cabang di Banyumas dibuka tanggal 6 April 2013 dengan pembayaran yang gratis ke seluruh pembeli, begitupun hari kedua pembukaan. Bang Kenthir pun sampai-sampai kewalahan karena banyak nya order an.
Pesan dari Kang Bawor, nyesel pokok nya gk nyoba Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” dijamin “Nylekamin, Mblaketaket” pokok nya. Cuma Rp 5.000 rasa bintang *****.

 Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”

Harga 5.000 tapi rasa nya lebih dari 50.000. Yap!!! Jaman sekarang mana ada mie ayam harga nya cuma 5.000? Lokasi di pusat kota Purwokerto lagi, tepat nya beralamat di Jalan Gereja, utara SMP 2 Purwokerto. Iya mie ayam itu adalah Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir”. Kang Bawor bicara sama Bang Kenthir aja kebawa kenthir nya, #eh bercanda ya Bang :))

Awan yang gelap menandakan cuaca mendung menemani Kang Bawor menyantap mie ayam lezat. Halal, dan sehat ini. Mie Ayam disajikan terpisah dengan kuah nya seperti mie yamin. Kuah nya dibuat asli dengan merebus nya di dalam kendil tanah liat, sehingga rasa nya pun menjadi khas tanah  jadi nya “bau tanah” gitu #eh salah yah, itu buat orang tua ya :)) Sambal yang asli nya dibuat dengan menggunakan cabai rawit warna merah kuning. Namun sayang akhir-akhir ini, cabai susah dicari sehingga Kang Bawor baru merasakan yang menggunakan cabai rawit yang biasa saja.

Mie nya lembut, rasa ayam nya manis, dicampur dengan racikan bumbu-bumbu khusus bisa membuat badan merasa hangat. Benar-benar “ Yuummm.. Nylekamin”. Satu porsi pun Kang Bawor rasa kurang dengan rasa yang benar-benar khas ini. Temen-temen juga gak usah khawatir bilang “Mas, gak usah pakai micin yah!!”, karena Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” ini sudah menggunakan biomiwon yang sehat untuk badan. Minum yang disediakan ada es/hangat Beras Kencur, es/hangat Kunir Asem, jahet merah hangat, es teh, es jeruk.

Kilas balik ke tahun 2011, saat awal ide pembuatan Mie Ayam Kendil oleh Bang Kenthir dan teman-teman nya. Bang Kenthir ingin membuat kuliner yang sangat merakyat, bahkan untuk tukang becak juga bisa menyantap nya. Keputusan jatuh kepada kuliner Mie Ayam. Kisah nya kenapa sampai punya ide menggunakan kendil karena sebenarnya dahulu itu mie ayam dijual dengan menggontong kendil kemana-mana dengan menggunakan arang. Nahh… yang dahulu menjual itu yang mengajari Bang Kenthir membuat mie ayam se-lezat ini.

Sampai tulisan ini dibuat, sudah ada tiga cabang yang telah dibuka. Cabang awal berlokasi di Banyumas, Jl. Kejawar, Selatan Pondok Pesantren Miftahussalam. Cabang Kedua berlokasi di KS. Tubun, Sapphire Regency, Karang Sempu. Cabang di Banyumas dibuka tanggal 6 April 2013 dengan pembayaran yang gratis ke seluruh pembeli, begitupun hari kedua pembukaan. Bang Kenthir pun sampai-sampai kewalahan karena banyak nya order an.

Pesan dari Kang Bawor, nyesel pokok nya gk nyoba Mie Ayam Kendil “Bang Kenthir” dijamin “Nylekamin, Mblaketaket” pokok nya. Cuma Rp 5.000 rasa bintang *****.

ORAMEN

image

Ramen adalah salah satu makanan jenis mie dari Jepang yang di gemari oleh seluruh kalangan orang di dunia, termasuk Indonesia. Banyak restaurant yang menyajikan menu Ramen. Di Purwokerto Banyumas, banyak restaurant, warung makan yang menyediakan menu Ramen ini. Pada kesempatan kali ini, team Kuliner Purwokerto berkesempatan mengunjungi salah satu kedai ramen di Jl. KH M Syafi’i 2449, (Selatan Metro Jaya) Purwokerto.

image

Oramen, yap! salah satu kedai ramen yang cukup terkenal di Purwokerto. Beruntung sekali team Kuliner Purwokerto dapat melakukan wawancara eksklusif dengan pemilik kedai Oramen ini. Berikut rangkuman hasil kunjungan dan wawancara kami, cekidot!

Sore itu kedatangan kami disambut dengan bahagia oleh seorang wanita cantik berambut pendek. Iya dia adalah owner atau pemilik kedai Oramen, Icha namanya. Setelah kami mencoba menu ramen seafood jumbo, kami di persilahkan masuk dan berbincang-bincang di ruang tamu rumah Icha.

Oramen adalah restaurant Ramen yang berkonsep kedai. Ternyata Oramen ini lahir dari mimpi Icha dan Lingga (kekasihnya) dari dua tahun yang lalu. Berawal dari hobi memasak dan berburu kuliner, Icha mulai melakukan observasi resep mie ramen ke beberapa warung dan kedai ramen di Bandung dan Jogja. Dengan dukungan dari orang tua, akhirnya selama satu tahun mereka berhasil menyulasp taman halaman depan rumah keluarga Icha menjadi bangunan yang berkonsep kedai ramen.

image

Nama ORAMEN sendiri berasal dari O yang berarti lingkaran (universal) dan RAMEN yaitu makanan berjenis mie yang populer di negara Jepang. Dan nama ORAMEN bisa terdengar familiar oleh orang-orang Banyumas, tahu kenapa? Karena ORA dalam bahasa banyumas artinya tidak atau bukan, jadi ORAMEN bisa diartikan bukan mie ramen jepang asli tapi mie ramen banyumasan.

Kedai Oramen Launching pada tanggal 12 bulan 12 tahun 2012. Selama Grand Opening Oramen memberikan diskon 10% bagi setiap pengunjung. Menu awal pada saat itu hanya ada dua, yaitu ramen seafood dan ramen ayam.

Resep menu-menu di Oramen didapatkan secara otodidak dari beberapa eksperimen owner yang disesuaikan dengan budget dan citra rasa lidah orang Indonesia. Meskipun Oramen adalah Ramen Banyumasan tapi bahan bakunya di Import langsung dari Jepang. Owner restok bahan baku setiap dua bulan sekali.

image

Media promosi Oramen melalui BBM (Blackberry Massanger), Facebook dan Twitter. Owner sengaja tidak menggunakan media brosur atau pamflet karena dengan media online saja konsumen Oramen sudah banyak, “belum berani, tempatnya kecil … takut mbludak yang dateng …” kata owner.

Bagi Oramen, warung dan kedai ramen lain yang ada di Purwokerto adalah bukan kompetitor atau saingan karena semua dikembalikan ke selera masing-masing konsumen. Strategi Orame adalah dengan menjaga kualitas rasa selera pelanggannya. Konsumen atau pelanggan Oramen berasal dari berbagai kalangan, ada pelajar, mahasiswa, pegawai, ibu-ibu, dari yang muda sampai yang tua. Pick time atau waktu-waktu ramai pengunjung Oramen adalah saat setelah hujan, kalau saat hujannya sedikit sepi, waktu inilah yang digunakan owner dan karyawannya untuk istirahat sejenak.

Selain untuk makan siang, pelanggan Oramen jg datang untuk merayakan ulang tahun, kumpul-kumpul bahkan ada yang datang untuk foto prawedding.

Dari awal berdiri sampai sekarang Oramen berkembang sangat pesat. Target owner adalah menjual maksimal 75 mangkok per hari. Pada kenyataannya awal kedai Oramen di buka hanya mampu menjual 16 mangkok. “Dulu awal buka cuma kejual 16 mangkok sampai aku duduk deket jendela sambil bilang ‘beli ramennya mba, beli ramennya mas …’ tapi alhamdulillah sekarang sehari bisa 200 mangkok …” . Yang awalnya hanya dua rasa ramen, sekarang ada empat jenis rasa ramen seafood, ayam, beef, sosis. Bahkan sekarang ada menu baru sushi dan chicken teriyaki. Semua menu di Oramen adalah menu andalan.

Harapannya kedepan Oramen bisa terus berkembang dan tetap bisa mempertahankan kualitas rasa yang unik, bukan ramen Jepang tapi ramen Banyumasan.

Well, kalau yang masih galau milih warung atau kedai ramen yang enak atau bingung mau ajak teman dari luar kota mencicipi kuliner Purwokerto, Oramen sangat direkomendasikan. Just kontak Oramen di Fanspage Oramen atau Twitter Oramen. Selamat mencoba Ramen Banyumasan!

image

by PuputRusian

7 Tips Memilih Menu Makan Sahur

  1. Cukup karbohidrat serta protein
  2. Usahakan makanan baru
  3. Hindari makanan yg berlemak
  4. Perbanyak minum air putih
  5. Hindari makanan manis
  6. Minum susu
  7. Makan buah-buahan

Resep Kraca Khas Purwokerto

Bahan-bahan

  • 1 kg kraca (keong)
  • 3 batang sereh/kamijara
  • 1 ruas jari jahe
  • 0,5 ons cabe rawit merah
  • 1 batang laos
  • sedikit kunyit
  • 2 liter air
  • 5 siung bawang putih
  • 10-15 siung bawang merah
  • gula dan garam secukupnya (yang ini harus pas karena air kaldu akan dinikmati)

Cara Masak

  1. Cabe rawit,bawang,&kunyit haluskan. Tumis semua bumbu daun (sereh, daun salam dan laos).
  2. Tumis bumbu tersebut hingga harum. Masukan air tunggu hingga mendidih.
  3. Masukan kraca yang telah dibersihkan dan direndam selama semalam.
  4. Masukkan gula dan garam.

Kraca siap dihidangkan. Jangan lupa tusuk gigi buat ngambil daging nya y :p

4 Fakta Tentang Ranjem

  1. Bahan dasar dari ampas tahu
  2. Di daerah Kalibagor makanan dikenal dngn sebutan ‘niwo’ (serini secewo) ‘serini’ adlh 1 sen dapet 1 wadah / ‘cewo’
  3. Murah meriah
  4. Paling enak dimakan pagi2 / pas hujan ditambah kopi capucino, kopi item, kalau gk teh anget

10 Akun Kuliner dengan Follower Terbanyak di Indonesia

  1. Kuliner Bandung @Kuliner_Bandung ==> 140ribuan
  2. Kuliner Yogya @kulineryogya ==> 53ribuan
  3. Rekomendasi Kuliner @Jakarta_Kuliner ==> 48ribuan
  4. Kuliner Malang @malangkuliner ==> 30ribuan
  5. Kuliner Bogor @kulinerBGR ==> 23ribuan
  6. Kuliner Surabaya @kulinersurabaya ==> 16ribuan
  7. Kuliner Cirebon @KulinerCirebon ==> 9ribuan
  8. Kuliner Pekanbaru @kulinerPku ==> 7ribuan
  9. Bali Kuliner @BaliKuliner Follower ==> 5ribuan
  10. Kuliner Wong Kito @kulinerwongkito ==> 5ribuan